Annisa Haroen
Akhir tahun kemaren, saya dan suami boyong anak-anak ke Pekanbaru. Ada beberapa alasan kenapa saya pengin balik lagi ke kota yang cuacanya panas-bikin-males, gak kayak di Bandung yang super adem. Pertama, anak-anak udah kangen sama Oma Opanya dan sepupu mereka. Kedua, saya juga lagi butuh new vibrant, suasana baru buat nyari inspirasi. Lagian, udah lama bok, ga liburan! Sekalian pengin ngerasain suasana tahun baru di pulau lain (eilaah). Gapapa deh cuaca panas, yang penting ada AC, kulkas dan internet -- amanlah duniya. Apalagi denger kabar kalo di Pekanbaru ga ada lagi pemadaman listrik bergilir tiap hari selama tiga jam kayak waktu saya tinggal di sana tahun 2010 lalu.

Awal-awal sih happy banget bisa ketemu mama-papa mertua juga para ponakan yang udah gede-gede. Rutinitas tiap hari selain nulis, palingan belajar masak sama masternya (A.K.A mama mertua), belajar ngurusin bunga, main sama Kimberly (kucing), dengerin curhatan keponakan yang udah beranjak remaja, etc. 

Namun, suasana riang-gembira-nyantai-kayak-di-pantai itu berubah jadi kepanikan ketika si ponakan ngeluh sakit di bagian bawah perut. Katanya perut dia ga nyaman banget, selalu berhasrat pengin buang air kecil tapi keluarnya dikit-dikit dan bikin ngilu. I know how that feels, sebenernya. Karena dulu pernah ngerasain juga pas SMA. Tapi dulu cuek sih, nyangkanya karena sering nahan buang air kecil kalo di sekolah. Secara paling ga suka pake toilet umum, kalo ga kepaksa banget. Jadi, saya cuman kasih kalimat pamungkas, "Gapapa.. Nanti juga ilang sendiri, kok."

Sayangnya, sakit tersebut ga kunjung sembuh hingga menjelang H-2 tahun baru. Si ponakan udah mulai depresi apalagi kalo udah tengah malem, ketika harus ke kamar mandi sendiri. FYI, perumahan mama mertua ini merupakan perumahan baru dan area belakangnya masih hutan belantara. Ditambah, ponakan saya punya sifat penakut. Kalo udah kayak gitu, rasanya jarak antara kamar tidur ke kamar mandi bagaikan melampaui kutub utara. 

Akhirnya, jam satu malem, saya pun telpon taksi buat nyari klinik 24 jam. Singkat cerita, sampailah kita di sebuah klinik daerah Harapan Raya yang ditangani oleh dokter-dokter ganteng. Salah satu dokter yang periksa ponakan, ngasi tau kalo sakit yang dideritanya itu bernama anyang-anyangan. Penyebabnya banyak! Salah satunya kurang menjaga kebersihan organ intim, dehidrasi, diabetes, dll.

Kita pun pulang membawa beberapa obat yang ditunda untuk diminum dengan alasan besok mau nyari pisang dulu buat dimakan bareng obatnya. Emang dasar ponakan ini paling gamau minum obat-obatan. Namun semua itu terselamatkan, ketika keesokan pagi datanglah adiknya mama mertua yang saya panggil Omanen. Omanen ini kami juluki 'angel' karena kedatangannya selalu membantu. Kadang bantuin masak, kadang nganterin beli keperluan rumah, kadang ngehibur dengan karaokeannya, dan hari itu ia menyebut nama Uri cran untuk menyembuhkan anyang-anyangan. Bentuk obatnya ada yang berupa serbuk dengan rasa cranberry yang enak dikonsumsi kayak minum jus. Ga butuh waktu lama, kita pun langsung cuss ke apotik nyari si serbuk ini. Sebelumnya googling dulu sih tentang URI CRAN, dan menemui fakta kalo obat ini mengandung antioksidan yang memiliki sifat anti-adhesi, yaitu bisa mencegah bakteri menempel pada saluran kemih dan menularkan infeksi.



Alhamdulillah, setelah minum ini, si ponakan berangsur membaik. Dia pun mulai aware dengan kesehatan setelah dinasehati dokter untuk lebih menjaga organ intim dan banyak minum air putih. Intinya, jangan anggap sepele deh kalo ada gangguan di organ intim kamu. Mengkonsumsi Uri Cran bisa menjadi solusi alami biar tercegah dari anyang-anyangan. Rasanya enak, bisa diminum pake es batu pulak. Minum minuman dingin itu memang sedap dinikmati di bawah cuaca Pekanbaru. Hehehee... Ah, Omanen.. You are an angel, Uri cran also. ^^


Labels: | edit post
Reactions: 
1 Response
  1. Terima kasih infonya,
    jaga-jaga nanti kalau ada apa-apa atau kejadian seperti ini dengan ponakan atau saudara.

    Salam kenal dan terima kasih


Post a Comment